Selamat datang ke MRII Bern.

Kami senang atas kunjungan anda ke website kami. Kami berharap Saudara mendapatkan informasi yang diperlukan dan semoga artikel-artikel yang dimuat dapat menjadi berkat juga. Terlebih lagi, kami berharap bisa bersekutu bersama dengan Saudara di Kebaktian Minggu.

Apa/Siapa MRII Bern


Ringkasan PA 18 April 2009

Hari Kelima (Katekismus Heidelberg)

Q. 12. Menurut penghakiman Tuhan yang adil, kita sepatutnya menerima hukuman sementara dan kekal. Apakah tidak ada jalan di mana kita dapat menghindari hukuman tersebut dan dapat diterima kembali oleh Tuhan?
Tuhan akan menuntut keadilanNya dipenuhi: (a) dan karena itu kita harus memenuhinya dengan diri kita sendiri atau dengan yang lain. (b)
(a) Ezek.18:4 Behold, all souls are mine; as the soul of the father, so also the soul of the son is mine: the soul that sinneth, it shall die.; Matt.5:26 Verily I say unto thee, Thou shalt by no means come out thence, till thou hast paid the uttermost farthing.; Luke 16:2 And he called him, and said unto him, How is it that I hear this of thee? give an account of thy stewardship; for thou mayest be no longer steward.
(b) Rom.8:3,4 For what the law could not do, in that it was weak through the flesh, God sending his own Son in the likeness of sinful flesh, and for sin, condemned sin in the flesh: v4 That the righteousness of the law might be fulfilled in us, who walk not after the flesh, but after the Spirit.


Ada berapa cara untuk memenuhi tuntutan keadilan Tuhan?
2 cara: dengan diri kita sendiri atau dengan orang lain - substitusi (metode yang dinyatakan dalam Injil dan diijinkan Tuhan dalam belas kasihanNya, dan tidak diajarkan di dalam Taurat, tetapi juga tidak dilarang, dan bahkan ada bayang2nya dalam upacara keagamaan Yahudi, eg. Im 16)

Apakah substitusi itu fair?

=> banyak keberatan2 dari orang yang tidak percaya (merasa diri lebih adil dari Allah, merasa diri mampu menanggung konsekuensi dosa sendiri) => implikasi: menganggap remeh dosa sendiri dan menganggap tinggi kemampuan sendiri
=> bersifat menumpulkan, menawarkan, membuat mudah (ciri khas konsep agama dari manusia) => konklusi: manusia dapat memberikan pembenaran terhadap diri sendiri
Sedangkan konsep Alkitab bersifat menegangkan, mengontraskan => manusia tidak mampu, hanya Tuhan yang mampu.

Apakah pembenaran untuk manusia mungkin?
Tidak mungkin bagi manusia, tapi mungkin bagi Allah.
Mungkin, hanya karena: kebaikan dan kasih Tuhan, hikmat Tuhan dan kuasa Tuhan yang tidak terhingga. Bahkan ketika Adam jatuh dalam dosa, Tuhan telah memberikan pengharapan keselamatan, yaitu keturunan wanita akan meremukkan kepala ular.

Q. 13. Dapatkah kita sendiri memenuhi tuntutan tersebut?
Tidak mungkin; malah kita setiap hari menambah hutang kita. (a)
(a). Job 9:2,3 I know it is so of a truth: but how should man be just with God? v3 If he will contend with him, he cannot answer him one of a thousand. ;Ps.130:3 If thou, LORD, shouldest mark iniquities, O Lord, who shall stand?

Bagaimana kita setiap hari menambah hutang kita?
Kita tidak dapat memenuhi tuntutan keadilan dari Tuhan dengan ketaatan karena kita gagal untuk mentaati Tuhan setiap saat. Ketaatan sekarang hanya cukup untuk menutupi tuntutan sekarang (moment by moment). Konsep double merit juga tidak berlaku (menabung ketaatan untuk memenuhi tuntutan sekarang dan masa depan). Setiap kali tidak taat kita menambah hutang, dan ini tidak dapat dibayar dengan ketaatan melainkan dengan hukuman.

Hukuman yang seperti apa yang dapat memuaskan keadilan Tuhan?
Dosa kita yang tak terhingga layak menerima hukuman yang tak terhingga (kematian kekal).

Bisakah kita menanggung hukuman sementara yang beratnya sama dengan hukuman kekal sehingga kita tidak perlu masuk ke kematian kekal?
Tidak.

Q. 14. Apakah dapat ditemukan, satu, yang hanya ciptaan, yang dapat memenuhi keadilan Tuhan demi kita?
Tidak ada, pertama karena Tuhan tidak akan menghukum makhluk lain karena dosa yang telah dilakukan manusia; (a) dan terlebih, tidak ada ciptaan yang dapat menanggung beban amarah Tuhan yang kekal terhadap dosa, sehingga ia dapat menyelamatkan orang lain dari hukuman tersebut. (b)
Orang yang berbuat dosa, itu yang harus mati (Ez 18:4),
karena itu Tuhan menuntut pemenuhan keadilan dari manusia sendiri, dan tidak dari ciptaan lain.
(b) Nah.1:2-6 Who can stand before his indignation? and who can abide in the fierceness of his anger? his fury is poured out like fire, and the rocks are thrown down by him.
Hukuman terhadap suatu ciptaan tidak mempunyai nilai yang cukup untuk menebus dosa kita.

Q. 15. Kalau demikian, mediator dan juruselamat seperti apakah yang harus kita cari?
Satu yang sesungguhnya adalah manusia, dan sempurna (a) dalam kebajikannya; (b) dan juga lebih berkuasa dari segala ciptaan; yaitu, satu yang sesungguhnya juga adalah Tuhan. (c)
(a) 1 Cor.15:21 For since by man came death, by man came also the resurrection of the dead.
(b) Heb.7:26 For such an high priest became us, who is holy, harmless, undefiled, separate from sinners, and made higher than the heavens
(c) Isa.9:6 For unto us a child is born, unto us a son is given: and the government shall be upon his shoulder: and his name shall be called Wonderful, Counsellor, The mighty God, The everlasting Father, The Prince of Peace.; Jer.23:5,6 Behold, the days come, saith the LORD, that I will raise unto David a righteous Branch, and a King shall reign and prosper, and shall execute judgment and justice in the earth. v6 In his days Judah shall be saved, and Israel shall dwell safely: and this is his name whereby he shall be called, THE LORD OUR RIGHTEOUSNESS.

Apakah mediator yang ’hanya’ Tuhan bisa menjadi juruselamat?
Tidak bisa karena:
- Manusia dan bukan Tuhan yang telah berdosa
- Mediator harus menderita dan mati untuk dosa2 manusia, sedangkan Tuhan sendiri tidak bisa menderita ataupun mati.
Kristus telah memenuhi tuntutan hukum dengan: ketaatanNya yang sempurna dan menanggung hukuman kita (Ia tidak menambah hutang manusia, tetapi menebus hutang kita) Kontras: kita berhutang tapi Kristus memiliki anugerah berkelimpahan. Konsep yang selalu benar: yang lebih baru bisa memberi kepada yang kurang.


Apakah syarat2 mediator yang dipenuhi Yesus?
Yesus sebagai Juruselamat yang mensubstitusikan kita memiliki syarat2 berikut:
- Ia tidak berdosa
- Ia mempunyai nature yang sama dengan mereka yang ia tebus
- Ia memberikan dirinya sendiri secara sukarela sebagai korban
- Ia dapat endure dan keluar sebagai pemenang dari hukuman ini (tidak ada ciptaan yang dapat menanggung hukuman temporal yang mempunyai bobot sama seperti hukuman kekal yang ditimpakan ke manusia dan juga kemudian dapat endure dan keluar dengan selamat dari hukuman yang demikian beratnya)
- Ia dapat memperbaharui dan menyucikan nature berdosa kita
- Ia mempunyai motivasi: kemuliaan Tuhan dan keselamatan bagi manusia

Semoga kita dapat semakin menghayati kebaikan dan kasih Tuhan, hikmat Tuhan dan kuasa Tuhan yang tidak terhingga. Dan juga ingat, bahwa kita telah dibayar dengan mahal, karena itu hendaklah kita terus bergumul untuk memuliakan Dia dalam hidup kita (I Kor 6:19-20)

(Surya Kusuma)